banner 728x250

Lembaga Komando Pemberantasan Korupsi (L.K.P.K) Provinsi Kepulauan Riau masa bakti 2019 – 2023 resmi dilantik.

banner 468x60

Pimpinan Wilayah (Pimwil) Lembaga Komando Pemberantasan Korupsi (L.K.P.K) Provinsi Kepulauan Riau masa bakti 2019 – 2023 resmi dilantik.

banner 336x280

BeNews.co.id. Kepulauan RIau. Pelantikan yang bertepatan dengan hari besar Maulid Nabi Muhammad SAW itu dilakukan di Hotel CK Tanjungpinang, Kamis (29/10).

Pelantikan Pimwil Lembaga KPK itu juga disejalankan dengan pelantikan Pimpinan Daerah (Pimda) Lembaga KPK Kabupaten Karimun, Bintan dan Kota Batam.

Tampak hadir pada Pelantikan tersebut, Anggota DPRD Provinsi Kepri Bobby Jayanto, Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Tanjungpinang AKBP Darsono dan Ketua Lembaga Adat Melayu Kota Tanjungpinang Wan Rafiwar.

Setelah melantik, Presiden Lembaga KPK, Indranas Gaho menginstruksikan kepada Pimwil dan Pimda beserta pengurus untuk segera melakukan kerjasama yang baik kepada semua element, termasuk Pemerintah dan Penegak hukum.

“Disamping itu juga kami ingin mereka tegas dan berani menyatakan kebenaran, jika ada dugaan tindak pidana korupsi jangan segan-segan proses secara hukum laporkan kepada pihak Kepolisian, Kejaksaan dan KPK,” tegasnya.

Indranas Gaho juga mengintruksikan kepada Pimwil dan Pimda beserta pengurus untuk melakukan edukasi pendidikan pencegahan korupsi kepada pemerintah dan masyarakat.

“Karena pada perinsipnya untuk melakukan pencegahan tindak pidana korupsi ini kita harus melakukan banyak hal salah satunya menjalin kemitraan dengan pemerintah membuat suatu program dibidang edukasi hukum seperti melakukan pendidikan anti korupsi kepada masyarakat, sehingga pendekatan ini akan meminimalisir dan mencegah terjadinya tindak pidana korupsi,” jelas dia.

Menurut Indranas Gaho, dalam melakukan pencegahan dan pemberantasan korupsi, Lembaga KPK punya gaya kerja tersendiri. Dimana, kata dia, Lembaga KPK punya prinsip kerja keep silent action atau bertindak secara diam-diam.

“Jadi perkara aduan-aduan tindak pidana korupsi yang diproses itu betul-betul kita kunci. Terbukti, banyak yang telah terjadi yang kami lakukan seperti itu,” kata dia.

Tak lupa pada kesempatan itu Indranas Gaho juga menjelaskan perbedaan Lembaga Komando Pemberantasan Korupsi (L.K.P.K) yang merupakan Institusi rakyat dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang merupakan institusi negara.

“Perlu diketahui Lembaga KPK ini bukan bagian atau pecahan dari KPK melainkan lembaga masyarakat anti korupsi. Jadi, Lembaga KPK ini merupakan lembaga profesional masyarakat yang terbentuk sesuai perintah Undang-undang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pasal 41, dimana masyarakat bisa berperan melakukan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi,” pungkasnya. (Surya)

banner 336x280
banner 120x600